Diberdayakan oleh Blogger.

Kamis, 21 November 2019

Shakruh

Keberhasilan Spekulasi di Pasar Forex

Keberhasilan spekulasi di pasar forex sangat tergantung pada kemampuan untuk tetap tenang dalam situasi apa pun, tidak peduli betapa sulitnya mereka. Misalnya, sesuai dengan prinsip kebutuhan untuk menutup posisi setelah mencapai keuntungan yang diharapkan atau kerugian yang diharapkan atau hanya setelah jangka waktu tertentu, seorang trader harus sering mengorbankan sebagian atau seluruh potensi pendapatan untuk meminimalkan risiko.

Dibutuhkan dari seorang trader fleksibilitas psikologis tertentu. Dalam "The memoirs of the market trader" E. Lefevre menulis: "Ada sesuatu yang tidak wajar dalam trading yang spekulatif karena setiap trader rata-rata bertemu dirinya dengan senjata melawan kesuksesan pribadinya."



- Tentu saja, pekerjaan rutin di pasar keuangan dapat memengaruhi kehidupan pribadi Anda. Harap dicatat, bagaimana Anda menunjukkan diri Anda dalam situasi yang penuh tekanan. Jika Anda cukup lama (3-5 tahun) dalam trading, maka saya yakin reaksi Anda akan berbeda dari reaksi orang biasa.
”Lefevre memberikan contoh James Robert Keenan (1838-1913), yang adalah seorang trader terkenal Wall Street dan menguasai ibukota JP Morgan dan W.Rockefeller. Ketika Keenan sukses di pasar, dia menjadi jengkel dan cukup sarkastik tentang segala hal.
Ketika kehilangan uang dalam transaksinya pasar, dia tertinggal dalam suasana hati yang baik Dia adalah orang sosialita yang sangat sopan, menawan dan cerdas.

Kesimpulan yang bisa kita buat setelah mempelajari biografi dari beberapa trader profesional terkenal cukup jelas - uang mudah tidak ada di mana pun. Terlepas dari kenyataan bahwa pasar keuangan menawarkan peluang besar untuk meningkatkan modal Anda, harga untuk ini adalah pekerjaan yang konstan dan telaten.
Jadi, kami hanya bisa berharap Anda beruntung dengan cara ini.
Read More

Jumat, 15 November 2019

Shakruh

Tips Meditasi untuk Trader Forex

Salah satu masalah utama trader bukanlah strategi atau sistem trading. Masalah utama adalah kemampuan untuk tetap tenang dan terlepas secara emosional dari trading dan hasilnya. Tersiksa oleh musuh abadi seperti ketakutan dan keserakahan, trading kehilangan kemampuan untuk tetap terpisah secara psikologis dari trading mereka.

Meditasi untuk Trader Forex


Keuntungan utama dari meditasi terletak pada penciptaan kesadaran yang jernih dan murni di mana tidak ada ruang untuk ketakutan dan keserakahan. Berkat meditasi, tidak ada yang akan hilang. Kekosongan tidak datang bukan dari sesuatu, tetapi muncul sebagai hasil dari perendaman total dalam pengetahuan diri dan kesadaran batin. Kurangnya keserakahan tidak membuat Anda kurang ambisius dalam mencapai tujuan dan membentuk keinginan, dan kurangnya rasa takut tidak mengarah pada risiko semena-mena.

Meditasi adalah cara yang bagus untuk:
1. Atasi stres
2. Tingkatkan kreativitas Anda
3. Jadikan kehidupan seks Anda lebih baik dan tingkatkan libido
4. Mulailah mengembangkan kebiasaan sehat yang akan mengarah pada penurunan berat badan
5. Meningkatkan pencernaan dan menormalkan tekanan darah
6. Mengurangi risiko serangan jantung
7. Bantu diri Anda untuk mengatasi ketakutan, depresi, kemarahan, dan kebingungan
8. Mengurangi persepsi nyeri dan membuat proses kognitif lebih baik
9. Tingkatkan perhatian dan fokus pada apa yang terjadi di sekitar Anda.

Jadi, apa itu meditasi?
Definisi terbaik adalah kesadaran. Ini menciptakan ruang dalam arus kesadaran, yang memungkinkan Anda untuk menyingkirkan semua yang tidak perlu. Anda hanya akan memiliki kedamaian dan ketenangan batin yang tak dapat diungkapkan yang tidak bisa dibandingkan dengan apa pun dalam hidup Anda. Mungkin perlu waktu sebelum Anda merasakan hasilnya.
Semakin tua Anda, semakin banyak waktu yang Anda butuhkan. Pencerahan adalah kondisi kedamaian meditatif yang konstan. Setiap orang dapat mencapainya tanpa menjadi pengikut praktik spiritual tertentu. Setiap orang memiliki benih untuk pencerahan.

Teknik meditasi dasar untuk trader.
Jika Anda ingin memulai dengan sesuatu, maka ada metode meditasi sederhana, yang dapat dikuasai siapa saja dengan mudah. Cukup ulangi setiap hari selama 5 hari berturut-turut, lalu analisis hasilnya.

Temukan tempat yang nyaman di mana Anda bisa duduk dengan punggung lurus. Anda bisa duduk dekat dengan dinding, di lantai atau di kursi. Pilih apa pun yang Anda suka lebih banyak. Tutup mata Anda dan tarik napas dalam-dalam. Anda harus bernafas hanya melalui hidung.
Ketika bernafas melalui mulut, ia bisa mengaktifkan keadaan ketakutan dan memicu reaksi berdasarkan prinsip "hentakan atau lari". Ini mungkin terlihat mirip dengan upaya kehabisan dari hewan yang menyerang.

Berkonsentrasilah pada pernapasan Anda dan cobalah untuk tidak memikirkan hal lain. Hitung hingga 5 selama inhalasi dan exhalasi. Biarkan napas Anda menjadi stabil. Anda dapat membayangkan layar putih kosong di depan Anda jika itu membantu Anda untuk lebih rileks. Ini dapat membantu Anda untuk menyingkirkan pikiran otomatis dan bersantai.
Terus lakukan ini selama 5 menit berikutnya. Jika Anda ingin melacak waktu secara akurat, Anda dapat mengatur timer dengan sinyal yang tidak keras. Sebelum Anda membuka mata, tarik napas dalam-dalam dan bayangkan diri Anda tenang dan mantap.
Kemudian buang napas, berdiri perlahan dan lanjutkan hari Anda.

Beristirahat
Otak manusia seperti komputer. Kami tidak mengendalikannya, itu mengendalikan kami. Pekerjaannya tunduk pada algoritma yang ditentukan, yang bertujuan untuk memecahkan masalah. Jika tidak ada masalah untuk dipecahkan, maka ia akan mencari mereka dan menemukan beberapa. Dalam kebanyakan kasus, mereka tidak akan relevan.
Ini akan terus menggali di masa lalu, menganalisis dan mengatasinya. Atau akan meramalkan probabilitas kejadian di masa depan agar siap untuk mereka. Seharusnya tahu cara mengatasi masalah agar tetap hidup. Jadi, mesin ini juga harus beristirahat, dan meditasi adalah pilihan yang sangat baik.

Tidak ada efek samping pada meditasi. Cobalah untuk mempraktikkannya setidaknya selama beberapa minggu setiap hari.
Tidak sulit untuk menemukan hanya 5 menit setiap hari, tetapi itu akan memiliki efek signifikan pada kehidupan Anda dan proses trading.
Read More

Rabu, 06 November 2019

Shakruh

Trader Forex yang Emosional

Para trader forex yang baru saja datang ke pasar keuangan berharap mendapatkan uang cenderung membuat semua keputusan di sana dalam pengaruh emosi. Akhirnya, trader dengan cara semacam itu menjadi "makanan" bagi para pelaku pasar yang berpengalaman yang menganggap trading emosional sebagai "barang."
Itulah yang ditulis oleh E. Neuman dalam bukunya "Jalan menuju kebebasan finansial": "Dalam arti bahwa kita memasukkan konsep ini di sini, seorang trader emosional bukanlah orang yang dapat mengendalikan emosinya dan memahami emosi pasar. Yang paling penting sifat karakternya adalah kemampuan untuk membangun emosi dalam pangkat barang."

Ini bukan rahasia bagi siapa pun bahwa emosi membentuk aturan pasar. Misalnya, berita trading yang didasarkan pada ini. Banyak orang yang mengikuti informasi yang tidak diverifikasi dapat mendorong pasar ke ketinggian yang belum pernah terjadi sebelumnya, serta untuk menjatuhkan mereka.

Trader forex emosi

Emosi menghabiskan uang. Bukan hanya dalam pasar keuangan. E. Neuman memberikan contoh yang sempurna: "Perhatikan diri Anda sendiri dan periksa siapa yang menghasilkan lebih dari orang lain. Tentunya bukan pekerja kasar yang dibayar sen untuk pekerjaan berat dan kotor mereka. Selanjutnya, di tangga sosial, ada orang-orang dari pekerjaan mental: pengacara, dokter, ilmuwan, dll. Namun, penghasilan mereka tidak dimaksimalkan. Pada abad XXI datang era trader emosional - orang yang trading dengan emosi".

Ada beberapa kasus ketika orang melakukan trading yang dapat menghancurkan akun mereka, serta trading yang membantu mereka melipatgandakan investasi mereka secara instan. Seringkali orang-orang itu kehilangan atau mendapatkan uang selama periode krisis, yaitu ketika emosi berada pada puncaknya.
Siklus ekonomi melibatkan beberapa tahap pengembangan. Tetapi dua tahap ini selalu tetap sama: generasi dan kematian.

Ini adalah tahapan yang paling "menguntungkan" dan paling berbahaya yang mewakili tambang emas bagi "trader emosional." Seperti yang ditulis Neuman: "waktu terbaik untuk membeli adalah krisis."
Ketika emosi orang benar-benar negatif, dan jiwa mereka dipenuhi rasa takut mereka, mereka cenderung melakukan hal-hal yang paling gila. Sesungguhnya, tidak ada waktu untuk merefleksikan kapan rumah Anda dipertaruhkan dan besok mengancam dengan kebangkrutan dan ketidakberdayaan yang buruk.
Rasa takut kehilangan atau setidaknya menyelamatkan apa yang Anda miliki membuat orang menjual dengan kerugian besar. "Sebaliknya, ada situasi ketika pasar menjanjikan kekayaan hampa dari kisah" Seribu dan satu malam ", dan optimisme hanya merembes dari mana-mana. Ini membuat banyak orang membeli dengan harga berapa pun. Dan akhirnya, semua orang membeli, kecuali "trader emosional," yang mencari waktu yang tepat untuk memulai pekerjaannya.

Untuk memahami bagaimana "trader Emosional" bekerja, kami sarankan Anda untuk menonton film "Boiler room" dan "Big short." Anda akan memiliki sesuatu untuk dipikirkan setelah film-film ini.
Read More

Selasa, 05 November 2019

Shakruh

Apa yang Anda rasakan ketika Anda Mendapat Kerugian saat Trading Forex?

 Pada tahun 1923 Edwin Lefevre menulis sebuah buku berjudul "The memoirs of a market trader," yang dikhususkan untuk salah satu legenda Wall Street - Jessy Livermore. Lefevre digambarkan dalam bahasa yang sederhana dan mudah dipahami semua kesulitan, termasuk psikologis, yang dihadapi seorang trader setiap hari. Sejarah berulang lagi dan lagi. Perubahan dan pola pikir pedagang saat ini berubah secara drastis sejak saat itu. Bahkan meski kondisi pasar berubah.

Dalam "The memoirs ..." Lefevre memberi contoh seorang trader forex yang cukup terkenal yang menghasilkan banyak uang di Wall Street tetapi akhirnya mematahkan strategi tradingnya. Ketika ia membuka posisi pendek di saham perusahaan Amerika Lake Shore, ia "memendekkan" hingga tren menjadi bearish. Ketika tren mulai berubah arah, trader menolak mengambil untung atau setidaknya untuk menghentikan pesanan karena takut kehilangan setidaknya satu poin laba. Pasar mengubah arahnya, tetapi trader tidak menutup posisi dan memiliki kerugian besar pada trading yang berpotensi menguntungkan.

Bagaimana jika anda kalah forex


Itulah yang ditulis oleh Lefevre tentang hal itu: "Musuh-musuh utama seorang trader forex bersembunyi di dalam dirinya. Harapan dan rasa takut tidak dapat dipisahkan dari sifat manusia. Ketika pasar melawan Anda, Anda terus berpikir setiap hari bahwa hari ini adalah yang terakhir dan kehilangan lebih banyak daripada jika Anda tidak mendengar suara batin Anda dari harapan - sekutu yang setia dan faktor yang paling penting dari keberhasilan semua pembangun kekaisaran dan pelopor.
Ketika pasar bergerak ke arah yang Anda inginkan, Anda mulai takut bahwa hari berikutnya akan mengambil semua keuntungan dan Anda keluar dari permainan sebelum waktunya. Ketakutan mencegah Anda dari mendapatkan sebanyak yang Anda bisa hasilkan dalam situasi seperti ini.

Seorang trader forex yang sukses harus berjuang melawan dua naluri yang mendalam ini. Dia harus mengubah impuls alami sebaliknya.
Daripada berharap, ia harus takut, dan bukannya takut - tapi berharap. Dia harus takut pada fakta bahwa kerugian kecil dapat mengakibatkan kerugian yang jauh lebih tinggi, dan berharap bahwa keuntungan kecil akan menghasilkan keuntungan besar. Untuk bermain dengan bursa saham dalam perjudian karena banyak trader biasa lakukan sepenuhnya salah ".

Apa yang Anda rasakan ketika Anda mendapat kerugian saat trading forex? Apakah Anda berharap bahwa Anda akan dapat menutup kerugian dengan cepat atau apakah Anda takut bahwa kerugian Anda akan mengakibatkan kerugian yang lebih signifikan.
Dengarkan diri Anda sendiri, dan Anda akan memahami seberapa besar pengaruh psikologi Anda terhadap keputusan Anda.
4.2 stars - based on 19 reviews
Read More

Minggu, 03 November 2019

Shakruh

7 Metode Psikologi Untuk Menjadi Trader Forex Sukses

 Cepat atau lambat setiap trader forexmerasa buruk dan akibatnya semakin banyak kerugian. Di sini Anda akan menemukan 7 metode yang akan membantu Anda mengatasi krisis.
Setiap trader dalam kariernya tidaklah stabil. Ini adalah situasi ketika semuanya terlepas dari tangan Anda, dan tidak ada yang berhasil. Itulah sebabnya anda tetap harus waspada ilusi ketika trading forex.


Setiap saraf sudah berakhir, tetapi deposit masih cepat habis. Bagaimana cara keluar dari krisis?

1. Fokus pada proses berspekulasi tentang trading, bukan pada untung / rugi Anda.
Trading forex suka menetapkan tujuan, tetapi beberapa tujuan keuangan ini menciptakan tekanan yang tidak perlu. Tujuan praktis adalah tujuan yang membuat Anda fokus pada proses trading, misalnya, pada batasan kerugian: batasi kerugian Anda hingga dua kutu jika Anda scalper. Atau menahan trading Anda sampai mengeksekusi trailing stop order. "Jika saya akan bermain trading hanya dengan aturan, maka saya akan mendapatkan penghasilan" - ini adalah moto yang baik yang mengurangi tekanan.

2. Tingkatkan risiko secara bertahap
Risiko psikologis seperti kaca pembesar - sangat meningkatkan tekanan. Misalnya, pada pertandingan bola basket secara psikologis ada perbedaan signifikan ketika seseorang melakukan lemparan buruk di menit-menit pertama dan detik-detik terakhir pertandingan, meskipun kesalahan memiliki dampak yang sama.
Trader forex yang mencoba meningkatkan ukuran trading secara radikal, mengetahui dengan cepat bahwa trading, yang berhasil dengan satu lot, mungkin tidak berhasil dengan 10 lot karena tekanan yang membuat Anda mengambil kerugian terlalu dini atau mengambil keuntungan terlalu cepat.
Peningkatan ukuran secara bertahap akan lebih efektif daripada lompatan cepat, yang jauh lebih efektif daripada lompatan tiba-tiba yang ternyata secara emosional tidak siap.

3. Menjauh dari komputer.
Menggali diri sendiri selama periode yang menjadi perhatian terhadap hasil benar-benar mengganggu proses menganalisis data pasar karena bagian otak yang bertanggung jawab atas penerimaan model pasar dan reaksi terhadapnya tidak diaktifkan. Lebih baik adalah menjauh dari komputer dan mencoba untuk berkonsentrasi pada analisis pasar lagi daripada bertindak secara membabi buta karena ketakutan dan membuat situasi yang sudah rumit menjadi lebih buruk.

4. Gunakan latihan mental untuk membuat situasi yang mengancam menjadi suatu hal yang biasa.
Mungkin, ini adalah metode paling efisien yang saya temukan. Ini membantu mengurangi atau sepenuhnya menghilangkan ketakutan untuk hasilnya. Anda perlu membayangkan situasi yang mengancam dalam pikiran Anda sesering mungkin dan memikirkan urutan tindakan dan tanggapan yang diperlukan. Jadi, sedemikian rupa Anda dapat menghilangkan sebagian besar stres ketika situasi seperti itu terjadi dalam kenyataan. Tujuannya adalah untuk menghadapi mental dengan kegelisahan tentang hasilnya begitu sering, bahwa respons akan otomatis berdasarkan kebiasaan.

5. Gabungkan latihan mental dengan kondisi kesadaran yang berubah.
Ini adalah salah satu strategi terbaik. Pelajari cara membawa diri Anda ke dalam ketenangan dan konsentrasi yang dalam. Dalam keadaan ini mulailah berlatih strategi untuk keluar dari situasi yang mengancam. Sedemikian rupa seorang trader dapat membuat hubungan antara kondisi kesadaran dan jawaban yang diperlukan. Ketika dihadapkan pada situasi yang tegang, seorang trader hanya boleh masuk dalam kondisi pikiran yang dibutuhkan, yang sudah banyak dipraktikkan dan keputusan tindakan akan keluar dengan cepat.

6. Periksa daftar mental Anda sebelum melakukan trading
Jika Anda menghilangkan harapan perfeksionis di awal, Anda akan mengurangi tekanan untuk hasilnya. Ketika kata "harus" masuk ke pikiran Anda dalam konteks trading, itu adalah sinyal untuk mundur. "Harus" termasuk tuntutan internal untuk mencapai jumlah uang tertentu dan bertransaksi pada tingkat yang ditentukan untuk mengembalikan uang yang telah Anda hilangkan, dll.
Karena kekhawatiran tentang hasil selalu dipicu oleh pekerjaan yang berlebihan, maka pengaturan dan persetujuan tujuan trading yang wajar pada hari itu dapat menyebabkan pengurangan tekanan.

7. Kembali ke dunia.
Ketika sesuatu menjadi lebih signifikan, tekanan meningkat secara eksponensial. Trader yang hidup dari pendapatan dari trading biasanya sangat peduli dengan hasil pekerjaan mereka. Jika trading adalah seluruh dunia Anda dan itu tidak berhasil, maka ada perasaan bahwa dunia Anda runtuh.
Banyak trader yang yakin bahwa mereka tidak terkena masalah psikologis, pada kenyataannya, terjebak dalam lingkaran setan. Tuntutan perfeksionis meningkatkan tekanan tanggung jawab atas hasil pekerjaan yang mengarah pada peningkatan kecemasan jika terjadi kegagalan dan meningkatnya permintaan pada diri sendiri untuk mengkompensasi kerugian.
Setelah beberapa saat, beberapa trader yang masuk ke lingkaran ini mulai ragu apakah mereka akan berhasil. Dengan menghadapi sumber masalah - ekspektasi yang meningkat, trader sering dapat berubah dalam waktu yang sangat singkat.
4.2 stars - based on 19 reviews
Read More