Minggu, 03 November 2019

Shakruh

7 Metode Psikologi Untuk Menjadi Trader Forex Sukses

 Cepat atau lambat setiap trader forexmerasa buruk dan akibatnya semakin banyak kerugian. Di sini Anda akan menemukan 7 metode yang akan membantu Anda mengatasi krisis.
Setiap trader dalam kariernya tidaklah stabil. Ini adalah situasi ketika semuanya terlepas dari tangan Anda, dan tidak ada yang berhasil. Itulah sebabnya anda tetap harus waspada ilusi ketika trading forex.


Setiap saraf sudah berakhir, tetapi deposit masih cepat habis. Bagaimana cara keluar dari krisis?

1. Fokus pada proses berspekulasi tentang trading, bukan pada untung / rugi Anda.
Trading forex suka menetapkan tujuan, tetapi beberapa tujuan keuangan ini menciptakan tekanan yang tidak perlu. Tujuan praktis adalah tujuan yang membuat Anda fokus pada proses trading, misalnya, pada batasan kerugian: batasi kerugian Anda hingga dua kutu jika Anda scalper. Atau menahan trading Anda sampai mengeksekusi trailing stop order. "Jika saya akan bermain trading hanya dengan aturan, maka saya akan mendapatkan penghasilan" - ini adalah moto yang baik yang mengurangi tekanan.

2. Tingkatkan risiko secara bertahap
Risiko psikologis seperti kaca pembesar - sangat meningkatkan tekanan. Misalnya, pada pertandingan bola basket secara psikologis ada perbedaan signifikan ketika seseorang melakukan lemparan buruk di menit-menit pertama dan detik-detik terakhir pertandingan, meskipun kesalahan memiliki dampak yang sama.
Trader forex yang mencoba meningkatkan ukuran trading secara radikal, mengetahui dengan cepat bahwa trading, yang berhasil dengan satu lot, mungkin tidak berhasil dengan 10 lot karena tekanan yang membuat Anda mengambil kerugian terlalu dini atau mengambil keuntungan terlalu cepat.
Peningkatan ukuran secara bertahap akan lebih efektif daripada lompatan cepat, yang jauh lebih efektif daripada lompatan tiba-tiba yang ternyata secara emosional tidak siap.

3. Menjauh dari komputer.
Menggali diri sendiri selama periode yang menjadi perhatian terhadap hasil benar-benar mengganggu proses menganalisis data pasar karena bagian otak yang bertanggung jawab atas penerimaan model pasar dan reaksi terhadapnya tidak diaktifkan. Lebih baik adalah menjauh dari komputer dan mencoba untuk berkonsentrasi pada analisis pasar lagi daripada bertindak secara membabi buta karena ketakutan dan membuat situasi yang sudah rumit menjadi lebih buruk.

4. Gunakan latihan mental untuk membuat situasi yang mengancam menjadi suatu hal yang biasa.
Mungkin, ini adalah metode paling efisien yang saya temukan. Ini membantu mengurangi atau sepenuhnya menghilangkan ketakutan untuk hasilnya. Anda perlu membayangkan situasi yang mengancam dalam pikiran Anda sesering mungkin dan memikirkan urutan tindakan dan tanggapan yang diperlukan. Jadi, sedemikian rupa Anda dapat menghilangkan sebagian besar stres ketika situasi seperti itu terjadi dalam kenyataan. Tujuannya adalah untuk menghadapi mental dengan kegelisahan tentang hasilnya begitu sering, bahwa respons akan otomatis berdasarkan kebiasaan.

5. Gabungkan latihan mental dengan kondisi kesadaran yang berubah.
Ini adalah salah satu strategi terbaik. Pelajari cara membawa diri Anda ke dalam ketenangan dan konsentrasi yang dalam. Dalam keadaan ini mulailah berlatih strategi untuk keluar dari situasi yang mengancam. Sedemikian rupa seorang trader dapat membuat hubungan antara kondisi kesadaran dan jawaban yang diperlukan. Ketika dihadapkan pada situasi yang tegang, seorang trader hanya boleh masuk dalam kondisi pikiran yang dibutuhkan, yang sudah banyak dipraktikkan dan keputusan tindakan akan keluar dengan cepat.

6. Periksa daftar mental Anda sebelum melakukan trading
Jika Anda menghilangkan harapan perfeksionis di awal, Anda akan mengurangi tekanan untuk hasilnya. Ketika kata "harus" masuk ke pikiran Anda dalam konteks trading, itu adalah sinyal untuk mundur. "Harus" termasuk tuntutan internal untuk mencapai jumlah uang tertentu dan bertransaksi pada tingkat yang ditentukan untuk mengembalikan uang yang telah Anda hilangkan, dll.
Karena kekhawatiran tentang hasil selalu dipicu oleh pekerjaan yang berlebihan, maka pengaturan dan persetujuan tujuan trading yang wajar pada hari itu dapat menyebabkan pengurangan tekanan.

7. Kembali ke dunia.
Ketika sesuatu menjadi lebih signifikan, tekanan meningkat secara eksponensial. Trader yang hidup dari pendapatan dari trading biasanya sangat peduli dengan hasil pekerjaan mereka. Jika trading adalah seluruh dunia Anda dan itu tidak berhasil, maka ada perasaan bahwa dunia Anda runtuh.
Banyak trader yang yakin bahwa mereka tidak terkena masalah psikologis, pada kenyataannya, terjebak dalam lingkaran setan. Tuntutan perfeksionis meningkatkan tekanan tanggung jawab atas hasil pekerjaan yang mengarah pada peningkatan kecemasan jika terjadi kegagalan dan meningkatnya permintaan pada diri sendiri untuk mengkompensasi kerugian.
Setelah beberapa saat, beberapa trader yang masuk ke lingkaran ini mulai ragu apakah mereka akan berhasil. Dengan menghadapi sumber masalah - ekspektasi yang meningkat, trader sering dapat berubah dalam waktu yang sangat singkat.
4.2 stars - based on 19 reviews

Subscribe to this Blog via Email :